Anda Berada di halaman : Berita » Dunia Digital Jadi Salah Satu Alasan Revitalisasi SMK
 

Layanan Utama

Berita Foto

<a href='http://lppks.kemdikbud.go.id/berita_foto/129'>Pembukaan Diklat IN 1 Prov. Sumatera Barat</a> <a href='http://lppks.kemdikbud.go.id/berita_foto/130'>Peserta Diklat IN 1 Prov. Sumatera Barat</a> <a href='http://lppks.kemdikbud.go.id/berita_foto/131'>Pembukaan Diklat In Service Learning-2 Program PKB KS/M SMP Prov. Jatim Peserta Th. 2014</a> <a href='http://lppks.kemdikbud.go.id/berita_foto/133'>Peserta IN 1 Prov. Riau mengikuti Kegiatan Pembukaan</a> <a href='http://lppks.kemdikbud.go.id/berita_foto/134'>Kasi SI LPPKS menghadiri Pembukaan Kegiatan Diklat In 1 Prov. Riau</a>
Prev Next

Polling

Seberapa penting pelaksanaan Diklat Kepala Sekolah Pembelajar yang merupakan tindak lanjut hasil Uji Kompetensi Kepala Sekolah dalam upaya meningkatkan Kompetensi Kepala Sekolah?





Dunia Digital Jadi Salah Satu Alasan Revitalisasi SMK
Kategori : Pendidikan Oleh : administrator Ditulis : Kamis, 18 Mei 2017 Hits : 57

Surakarta, Kemendikbud --- Revitalisasi Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) menjadi program prioritas pemerintah saat ini. Bonus demografi sebanyak 65 persen dari total penduduk Indonesia berada di usia produktif dan sebagian besar aktif di dunia digital.

"Saat ini anak-anak kita hanya sebagai digital consumer sehingga perlu diciptakan digital producer. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) sedang berupaya membuat kebijakan dalam hal penguatan literasi digital," ujar Staf Ahli Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Bidang Inovasi dan Daya Saing, Ananto Kusuma Seta, saat memberikan paparan pada acara International Seminar - “Establish the Standard Quality of Vocational School Graduate to Face the ASEAN Qualification Skill Competencies” di Universitas Sebelas Maret, Surakarta, Jawa Tengah, Rabu (17/5/2017).

Ananto menyebutkan, tiga alasan lain revitalisasi SMK adalah adanya permintaan tenaga kerja dalam negeri dalam jumlah besar. Kedua, kata dia, sumber daya alam Indonesia memiliki keuntungan komparasi yang besar dan kompetitif di dunia global. "Indonesia juga ingin memenangkan persaingan global di tingkat ASEAN tahun 2025 mendatang," tutur Ananto.

Ananto mengungkapkan, terdapat seorang lulusan SMK di Nusa Tenggara Timur yang mempunyai penghasilan Rp 70 juta per bulan. Anak itu, kata dia, memiliki usaha jasa dokumentasi video kunjungan para turis sebagai kliennya di Pulau Komodo. "Model seperti ini yang perlu kita dorong," ucapnya.

Kebijakan lain yang sedang disiapkan Kemendikbud tentang revitalisasi SMK adalah shifting paradigm dalam pendidikan vokasi. Lulusan SMK perlu memiliki banyak keahlian, berkarakter yang kuat, mampu berinovasi, memiliki jiwa wirausaha, dan pembelajar serta mampu menjadi masyarakat global.

Selanjutnya, meningkatkan kualitas guru-guru SMK dan melibatkan dunia usaha dan dunia industri dalam peningkatan kompetensi dan keahlian lulusan SMK. Terakhir, menumbuhkan jiwa kewirausahaan pada siswa-siswi SMK melalui e-SME (electronic small-medium enterprise).

Dalam kesempatan yang sama, pembicara asal Malaysia dalam seminar tersebut, Jerome Lo mengatakan, manajemen sekolah perlu berubah ke arah teknologi bidang pendidikan agar lebih efektif dan efisien terutama dalam hal fasilitas pembelajaran di kelas. Dia juga mengatakan, tiga hal penting yang perlu diperhatikan sekolah dalam memilih teknologi pendidikan yang digunakan adalah kualitas, waktu, dan biaya

 

Sumber: click here