KEMENDIKBUD BUKA SELEKSI CALON GURU PENGGERAK

Kementerian  Pendidikan  dan  Kebudayaan,  melalui  Direktorat  Jenderal  Guru  dan Tenaga  Kependidikan  resmi  membuka  pendaftaran  seleksi  bagi  calon  Guru Penggerak.  Program  Guru  Penggerak  telah  diluncurkan  Menteri  Pendidikan  dan Kebudayaan  Nadiem  Anwar  Makarim  pada  Jumat,  3  Juli  2020  sebagai  bagian  dari kebijakan  Merdeka  Belajar.  Mulai  Senin,  13 Juli  sampai  dengan  Rabu,  22  Juli  2020 para  guru  dapat  mendaftarkan  diri  untuk mengikuti  Program  ini.

Melalui  kebijakan  Merdeka  Belajar,  program  Guru  Penggerak  dirancang  agar  dapat mencetak  sebanyak  mungkin  agen-agen  transformasi  dalam  ekosistem  pendidikan. Para  Guru  Penggerak  ke  depannya  dipersiapkan  agar  mampu  mencetak  murid­murid  berkompetensi  global  dan  berkarakter  Pancasila,  mendorong  transformasi pendidikan  Indonesia,  mendorong  peningkatan  kepemimpinan  murid,  menjadi pelatih  (coach)/mentor  bagi  guru  lain  untuk  pembelajaran  yang  berpusat  pada murid, dan  mengembangkan diri secara  aktif.

Guru  penggerak  lahir  dari  semangat  Merdeka  Belajar.  "Filosofinya  semua  harus bergerak  dan  rnaju  bersama-sama,  menumbuhkan  empati  sosial  untuk menggerakkan  yang  lainnya.  Bergotong  royong,  tidak  hanya  maju  sendirian  atau hanya  sebagian,"  kata  Direktur  Jenderal  Guru  dan  Tenaga  Pendidikan Kemendikbud  lwan  Syahril  pada  kegiatan  Bincang  Sore  Kemendikbud  yang dilakukan secara  virtual,  di  Jakarta,  pada  Senin  (13/07/2020)

Program  Guru  Penggerak  berfokus  pada  pedagogi,  serta  berpusat  pada  murid  dan pengembangan  holistik.  Pada  angkatan  pertama,  seleksi  calon  Guru  Penggerak  akan dibuka  untuk  guru-guru jenjang  TK,  SD,  SMP,  dan  SMA.  Pendaftaran  bagi  guru  SLB akan  dibuka  untuk  angkatan  selanjutnya.  Sementara,  untuk  pendaftaran  calon  Guru Penggerak  bagi  guru  SMK  nantinya  akan  dikelola  Direktorat  Jenderal  Vokasi Kemendikbud.

Lebih  lanjut  lwan  mengajak  para  guru  untuk  memanfaatkan  kesempatan  ini  dengan sebaik-baiknya.  "Siapa  pun  yang  ingin  pendidikan  kita  maju,  mari  daftar  dan  jadi bagian  dari  Guru  Penggerak  untuk  perubahan."  tegas  lwan  Syahril.

Tahap  pertama  seleksi  calon  Guru  Penggerak  (23-30  Juli  2020)  akan  meliputi  seleksi administrasi,  biodata,  tes  bakat  skolastik,  dan  esai.  Mereka  yang  lolos  seleksi  tahap satu  selanjutnya  akan  mengikuti,  tahap  kedua  (31  Agustus  -  16  September  2020) akan  meliputi  simulasi  mengajar  dan  wawancara.  Hasil  seleksi  calon  Guru  Penggerak angkatan  pertama  akan  diumumkan  pada  19 September  2020.

Guru-guru  yang  lolos  seleksi  akan  mengikuti  program  pendidikan  yang  meliputi pelatihan  kepemimpinan  instruksional  melalui  on-the-job  coaching.  serta pendekatan  formatif  berbasis  pengembangan  dan  kolaborasi.  Selama  pelaksanaan program,  guru  akan  dibimbing  oleh  instruktur,  fasilitator,  dan  pendamping profesional.

Turut  hadir  pada  Bincang  Sore,  Kepala  Dinas  Pendidikan  dan  Kebudayaan (Kadisdikbud)  Provinsi  Jawa  tengah,  Jumeri  dan  Kepala  Dinas  Pendidikan  (Kadisdik) Kota  Malang  Zubaidah.  Keduanya  menyampaikan  dukungan  pemerintah  daerah terhadap  program  Guru  Penggerak

Kadisdikbud  Provinsi  Jawa  Tengah,  Jumeri  menjelaskan,  "guru  penggerak  tidak cukup  hanya  pintar  untuk  dirinya  sendiri.  la  harus  bisa  membangkitkan semangat lingkungannya  untuk maju  bersama"  .

Lebih  lanjut  Jumeri  menyampaikan,  "kami  membutuhkan  guru-guru  terbaik  untuk bisa  menggerakkan  pendidikan.  Saat  ini  di  Jawa  Tengah,  kami  memiliki  2.496  guru berprestasi  dan  guru  berinovasi.  Semua,  insya  Allah,  kami  persiapkan  untuk mengkuti  program  Guru  Penggerak."  imbuh  Jumeri.

Hal  senada  disampaikan  Kadisdik  Kota  Malang,  Zubaidah.  "Tugas  guru  adalah tugas  yang  mulia.  Bukan  hanya  menyampaikan  materi  agar  anak  menjadi  tahu  saja, tetapi  sesuai  dengan  visi  misi  Guru  Penggerak.  lni  lah  yang  ditunggu  juga  oleh orang  tua.  Nantinya  peserta  didik  betul-betul  menjadi  pemimpin  generasi  penerus yang  handal."  pungkas  Zubaidah.

Pada  kesempatan  yang  sama,  Sekretaris  Jenderal  Perguruan  Taman  Siswa,  Ki  Saur Panjaitan  VIII  mengungkapkan  pentingnya  memaknai  program  Guru  Penggerak sebagai  kepentingan  bersama  dalam  mencerdaskan  kehidupan  bangsa.

"Mencerdaskan  kehidupan  bangsa  berarti  mencerdaskan  siswa.  Perlu  pendidikan guru  yang  berkualitas  seperti  program  Guru  Penggerak  yang  berfokus  pada  siswa"  , ungkap  Ki  Saur  Panjaitan.

Ditambahkan  oleh  Ki  Saur Panjaitan,  guru  harus  mampu  menangani  siswa  yang  unik dan  heterogen.  Hadirnya  program  Guru  Penggerak  harus  mewujudkan  guru  teladan yang  bisa  menangani  siswa  yang  beragam.  "Jadi  guru  penggerak  itu  guru  yang memahami  siswanya  unik"  , tambaj  Ki  Saur.

Alokasi  peserta  program  angkatan  pertama,  yaitu  sebanyak  2.800  calon  Guru Penggerak  menyasar  56  kabupaten/kota  sasaran  yang  mewakili  enam  wilayah  di Indonesia,  yaitu  Sumatera,  Jawa,  Kalimantan,  Sulawesi,  Bali  dan  Nusa  Tenggara, serta  Papua  dan  Maluku.

Program  Guru  Penggerak  sebagai  program  pendidikan  kepemimpinan,  memang dirancang  agar  dapat  menyiapkan  para  Guru  Penggerak  menjadi  pimpinan  di masing-masing  sekolah.  Salah  satu  faktor  penentu  pemilihan  kabupaten/kota daerah  sasaran  angkatan  pertama  adalah  angka  kepala  sekolah  yang  akan  pensiun pada  periode  2020-2024.

Pendaftaran  bagi  para  guru  dari  kabupaten/kota  atau  provinsi  lain  akan  dibuka pada  angkatan-angkatan  selanjutnya  sesuai  dengan  alokasi  peserta  dan  pemetaar. wilayah sasaran  program  Guru  Penggerak.

 

lnformasi lebih lanjut sekolah.penggerak.kemdikbud.go.id/gurupenggerak/faq/

Untuk Pendaftaran sekolah.penggerak.kemdikbud.go.id/gurupenggerak.

Pertanyaan bisa melalui email :  guru.penggerak@kemdikbud.go.id 

.
#GuruPenggerak  
#Merdeka8elajar
#BerpihakPadaMurid  
#KepemimpinanPembelajaran
#Kemendikbud  
#DitjenGTK

 

Jakarta,  13 Juli  2020
Direktorat  Jenderal  Guru  dan  Tenaga  Kependidikan
Kementerian  Pendidikan  dan  Kebudayaan

Share this Post: